Monday, December 18, 2017

Zaman Pakaian Masih Tabrak Warna

Malam ini, secara tidak sengaja, ku membuka folder foto dari masa beberapa tahun yang lalu. Hmm lucu-lucu sih. Muka belum banyak dosa terpancar di sana hahaha, dan muka penuh bahagia lainnya. Apa ya? Ada 45-an folder foto di sana. Kebanyakan sih muka-muka saat kuliah dulu, ya. Ya karena saat sekolah dulu, hmm ada banyak sih sepertinya foto yang memuat gambar diriku tapi ya itu dia, entah di kamera handphone siapa heheheh...

Jadi, perasaanku setelah melihat berulang-ulang foto yang ada tuh kayak ngerasa, hmm dulu itu aku muda banget ya, wajah masih berseri indah penuh tawa dan canda, belum banyak dosa yang dilakukan secara sengaja dan tidak sengaja dan lainnya. Kalau dibandingkan sama potret diri yang sekarang nih, hmm menurut aku sih jauh berbezee ya. Di masa sekarang ini sih aku ngerasa wajahku ini sudah mulai tampak memancarkan roman-roman masa depan penuh bahagia campur onak duri pikiran yang juga bercampur aduk dengan segala lika-liku yang sedang dijalani. Kadang aku mikir wajahku ini udah tua banget, tapi tetap aja masih banyak umat manusia yang bertanya "Dek, sekolah dimana?" duh, ngerasa umur 11 tahun deh gua.

Selain itu, aku juga sempat berpikir untuk mengabadikan wajah diri di tiap tahunnya, minimal di setiap perayaan ulang tahun. Ya, bukan maksud gimana-gimana, aku cuma pengen tau gimana sih cara kerja raut wajah itu berganti siklusnya. Tapi kayaknya sih ini bisa dimulai tahun depan, ya. Itu juga kalau ingat, dan kalau mood buat selfie-an atau buat minta difotoin. 

Terus, perasaan saat ngeliat foto-foto lama itu juga rasanya campur aduk. Ya ada lucunya aja sih. Walaupun saat foto itu dulu diambil sedang dalam keadaan yang tidak baik, entah itu masalah ina dan itu. Gengs, dimana-mana ada masalah. Nggak peduli usia berapa, cuma ya bedanya itu, kalau dulu itu, masalah sepele aja dimasalahin habis-habisan, gimana nggak banyak masalah ya, kan. 

Tapi, ngeliat foto-foto dulu itu juga bisa sebagai media introspeksi sih. Misal, "Dih, gua kok gini amat sih dulu. Pake jilbab nggak rapi, anak rambut masih pada nampak" dan lain sebagainya. Aseli dulu itu semester-semester awal kuliyeah, aku nggak begitu peduli amat sama penampilan, pake baju ngasal, tabrak warna dan sebagainya. Ya aku sih enjoy aja dulu hahahha, karena selagi pakaian itu aman buat dipakai ya pakai aja, cuma kadang mata orang sih katanya sakit liat aku pake yang tabrak warna gitu. Alhasil pelan-pelan aku coba pahami dan telaah kenapa kita harus menggunakan baju atau pakaian itu harus terstruktur warnanya dan semakin kesini sih aku makin dapat jawabannya ya, bahwa "Elo bakal keliatan rapi dan enak dipandang" walaupun kadang kalau ada salah satu pakaian yang belum dicuci atau digosok ya dipake aja yang warnanya nabrak, apalagi kalau cuma mau ke warung terdekat wkwkw.

Jadi ya gitulah, perasaan saat ngeliat foto-foto lama tuh. Maunya sih minta semua foto-foto lama yang ada sama temen, tapi ya nantilah ya.

Okedeh segitu aja cerita kali ini. Salam sayang dari yang paling disayang :)
Share:

0 komentar:

Post a Comment